Notification

×

Indeks Berita

Sengketa Lahan PTPN VII & LSM Pelita Kian Memanas

Selasa, Oktober 26, 2021 | | views Last Updated 2021-10-26T16:48:58Z


Natar, Mediapromoter.id - Sengketa lahan antara PTPN VII Unit Repa dengan Lembaga Swadaya Masyarakat Peduli Tanah Air (LSM PELITA) atas lahan sawit seluas 75 Ha kian memanas dilokasi lahan sawit tersebut.


Lahan seluas 75 Ha yang diatasnya terdapat tanaman sawit, dan selama ini dikelola oleh PTPN VII diklaim kepemilikannya oleh ahli waris Dullah Ahmad/Suprayitno (alm), yang dikuasakan kepada LSM PELITA untuk mengurus dan pengelolaannya.


Pihak PTPN VII Unit Repa yang dihadiri oleh Ferdi selaku Sindum PTPN VII Unit Repa, Ferry selaku Askep PTPN VII Unit Repa dan Tugiono sebagai Kepala Keamanan PTPN VII Unit Repa, menutup akses jalan masuk ke lahan tersebut dengan pagar, pada hari Selasa (26/10/2021) pagi.


Dengan penutupan akses jalan tersebut sontak saja memicu suasana yang kurang kondusif dilokasi lahan.


Pihak LSM PELITA pun datang bersama warga sekitar, menyatakan keberatan atas adanya pemagaran di pintu masuk lahan dan membongkar kembali pagar tersebut.


Misran SR selaku ketua LSM PELITA saat dikonfirmasi awak media dilokasi lahan menyampaikan, Ini akses jalan bukan cuma kami dari LSM PELITA yang melintasinya, tapi juga warga sekitar sini memakai jalan ini untuk ke kebun mereka yang berada disekitar lahan sawit ini juga ada warga yang akan menggembala sapi mereka pun lewat jalan ini.


"Jika jalan ini ditutup, warga mau lewat jalan mana lagi," kata Misran.


Masih menurut Misran SR, Jika memang PTPN VII merasa ini lahan mereka, tuntut kami baik secara pidana atau pun secara perdata. Kami tunggu.


"Bukan dengan menutup akses jalan warga begini, ini bukan solusi," tutup Misran.


Tukul selaku warga setempat yang profesinya sebagai petani, dan kebunnya berada disamping areal kebun sawit tersebut menyampaikan keberatannya jika jalan itu ditutup oleh pihak PTPN VII.


"Ya jangan lah klo jalan ini mau ditutup, kami warga sini klo mau ke kebun dan ngangon sapi ya lewat jalan ini. Gak ada jalan lain selain jalan ini," ucap Tukul.


"Badan jalan ini, kami warga sekitar iuran bikinnya, kok disini pas lahan sawit ini malah ditutup. Kan sia-sia jalan kami," ucap Tukul.


Pihak PTPN VII yang ada dilokasi sendiri saat awak media mencoba mengkonfirmasi hanya menjawab, "Kami tidak bisa beri keterangan karena kami satu pintu pada Andi bagian komunikasi."


Lalu awak media  menghubungi Andi bagian Manajemen Komunikasi PTPN VII melalui pesan WhatsApp, dan Andi menjelaskan, Status jalan tersebut adalah jalan produksi milik PTPN VII masuk dalam kategori kawasan terbatas (restricted area). Tetapi selama ini banyak masyarakat yang memanfaatkan jalan ini sebagai jalur pintas menuju beberapa wilayah dibagian dalam.


"Dalam kondisi normal PTPN VII tidak mempermasalahkan pemanfaatan jalur tersebut oleh masyarakat, namun berkaitan dengan adanya oknum LSM yang mengklaim lahan milik PTPN VII, maka kami melalukan beberapa antisipasi. Salah satunya menutup akses kendaraan roda empat atau lebih memasuki area tersebut. Langkah ini juga telah berdasarkan musyawarah dengan aparat setempat, terangnya.


Lanjutnya, Sedangkan untuk akses kendaraan roda dua atau pejalan kaki masih bisa dilakukan. Bahwa, benar jalur ini sering dimanfaatkan oleh warga, tetapi bukan berarti tidak ada akses alternatif lain untuk menuju ke desa-desa di bagian dalam.


"Oleh karena itu, kami atas nama Manajemen PTPN VII mohon maaf atas ketidaknyamanan sementara ini. Penutupan jalur ini juga dilengkapi dengan tulisan yang sangat jelas dasar hukumnya. Lebih dari itu, penutupan hanya dilakukan untuk sementara waktu sampai masalah klaim lahan PTPN VII oleh oknum LSM dapat diselesaikan," tulis Andi pada pesan WhatsAppnya.